Hari-hari ku lewati

hanya sendiri

tanpa kekasih

Tapi tetap ku nikmati

indahnya hari

tanpa tambatan hati

Ello – Sendiri

Lirik diatas mengingatkan kita kepada lagu yang pernah ngetren pada masanya. Tentang seorang bujang yang hidup sendiri namun selalu asyik dan ceria. Mesi terkadang di waktu-waktu dalam hidupnya ia merindukan seorang kekasih yang belum ada. Bagi seorang pemuda yang memegang idealisme yang tinggi untuk tidak terjun terlebih dahulu kepada dunia asmara memang memiliki banyak cobaan dan rintangan. Hehe…

Berharap memiliki kekasih adalah sebuah hal yang wajar. Bagaimanapun manusia membutuhkan seseorang lawan jenis yang menemaninya hingga akhir hayat. Kewajaran tersebut digambarkan dalam bait Nadhom al-‘Imrithy dalam bab Inna wa Akwātuhā

لَعَلَّ مَحْبُوْبِي وَصَلَ

Semoga orang yang aku cinta datang

Huruf la’alla dalam ilmu nahwu termasuk kepada bagian inna wa akhwātuhā. Fungsinya adalah menashabkan isim dan merafa’kan khabar. Maknanya adalah mengharapkan sesuatu yang mungkin terjadi.

وإذا كان الأمْرُ متوَقَّعَ الحصولِ فإنَّ تَرُقُّبَه يُسَمَّى تَرَجِّيًا، ويُعبَّرُ عنه بـ (عسى) أو(لعلَّ)، نحوُ:

Apabila perkara itu dimungkinkan terjadi, maka penantian keberhasilannya disebut tarojji, dan diucapkan dengan kata ‘asā atau kata la’alla contoh:

لَعَلَّ اللَّهَ يُحْدِثُ بَعْدَ ذَلِكَ أَمْرًا

Barangkali Allah mengadakan sesudah itu sesuatu hal yang baru

و(لعلَّ)، نحوُ قولِه: أَسِرْبَ الْقَطَا هلْ منْ يُعِيرُ جَناحَهُ # لَعَلِّي إلى مَنْ قدْ هَوِيْتُ أَطِيرُ

Hai sekawanan burung! Adakah kiranya diantara kalian yg sudi meminjamkan sayapnya, semoga aku bisa terbang sampai pada seseorang yg sangat aku cintai.

Adapun jika kita mengharapkan sesuatu akan tetapi tidak akan dapat dicapai atau sulit untuk mencapainya, maka menggunakan kata layta yang faedahnya untuk tamanni`.

وأمَّا التمَنِّي: فهوَ طَلَبُ شيءٍ محبوبٍ، لا يُرْجَى حصولُه لكونِه مُستحيلًا أوْ بعيدَ الوقوعِ.

Adapun Tamanni adalah menuntut terjadinya sesuatu yang diidamkan yang tidak diharap keberhasilannya karena mustahil terjadi atau sulit tercapai, contoh mustahil terjadi, dalam sya’ir:

أَلاَ ليتَ الشبابَ يَعودُ يومًا # فأُخْبِرُه بما فَعَلَ الْمَشيبُ

Ketahuilah! Sekiranya masa muda itu kembali suatu hari, maka akan kuceritakan sesuatu yg diperbuat di masa tuanya (pengalaman pahit yang pernah dialami).

Contoh lainnya adalah perkataan orang yang bangkrut (tamanni yang sulit tercapai):

ليتَ لي أَلْفَ دينارٍ

Sekiranya aku memiliki uang seribu dinar.

Diatas adalah contoh-contoh kedua huruf yang fungsinya menashabkan isim dan merafa’kan khabar.

Kawan-kawan, berharap adalah suatu kewajaran, akan tetapi mesti diiringi dengan kesadaran bahwa Allah sudah menetapkan semuanya untuk hambaNya dengan ketetapan yang terbaik. Wallahu a’lam…


0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *